Ibu kontrakan STW Binor

Kisah yang gw tulis ini adalah pengalaman hidup gw yang bener-bener nyata. Gw alami sendiri. Tanpa ada rekayasa, tanpa ada bumbu penyedap.

Gw deskripsikan sedikit tempat tinggal gw, saat itu gw mengontrak sebuah kamar paviliun. Kamar gw ada di atas, sementara kamar mandinya bergabung dengan rumah induk. Jadi setiap kali gw mau mandi, pasti gw harus masuk ke dalam rumah induknya dulu. Kadang risi juga, tapi kadang menguntungkan juga. Karena dengan begitu gw bisa setiap hari ketemu sama ibu kontrakan gw dan keluarganya. Ibu kontrakan gw ini STW, umur 40an gt. Anak-anaknya udah pada kuliah, sementara suaminya wiraswasta di rumah. Tapi untuk umuran segitu, gw takjub sama ibu kontrakan gw. Badannya masih kyk umur 30an. Badannya putih, rambut ikal sebahu, dan mukanya itu bikin gw mupeng.

Beberapa kali gw mergokin ibu kontrakan gw ini keluar kamar mandi cuma handukan keluar dari kamarnya, kebetulan kamar mandinya dia ada di dalam kamarnya. Gw yang begitu ngeliat langsung deg-degan cuma bisa ngebayangin aja kayak apa ya dalemnya

Suatu malem, gw yang lagi enak-enak tidur berasa banget pingin kencing. Masih ngantuk-ngantuk gw turun de ke bawah untuk ke kamar mandi. Gw liat dari lubang angin lampu ruang tengah sudah mati semuanya. Belum sampe gw buka pintu yang mengarah ke rumah utama, gw denger sayup2 suara erangan dari dalem. Spontan saat itu juga ilang rasa kantuk gw. Penasaran juga gw, pelan-pelan gw buka pintu yang menuju ruang tengah, gw udah ilang rasa kalo waktu itu niat gw mau kencing. Begitu gw masuk ruang tengah, suara erangan itu makin gw denger lebih jelas.

“oghhh…uoogghhhh….oghhhh…”
“Isshhh…sshhh…”

Kebetulan kamar ibu kontrakan gw ada jendela yang mengarah ke ruang tengah, gw liat lampunya masih hdp. Saat itu juga yang ada di pikiran gw cuma satu, gw pingin banget ngintipin dia. Dada gw berdegup kencang, bagusnya gw gak jantungan .
Begitu gw intip, dengan jelas gw liat ibu kontrakan gw lagi ML sama suaminya, pas waktu itu posisi dia lagi di atas suaminya. Gw begitu takjub ngeliat bodynya yang masih bagus banget untuk umuran segitu. Gak sadar batang kemaluan gw udah kenceng banget, ngeliatin betapa hotnya ibu kontrakan bergoyang di atas suaminya.

Lumayan ada sekitar 15 menitan gw ngintip, akhirnya klimaks juga diakhiri dengan erangan ibu kontrakan gw yg bisa gw denger dengan jelas banget.

Spontan, gw lari ke kamar mandi takut kalo mereka sadar ada yang lagi ngintip.
Habis itu gw kencing dan balik ke kamar gw dengan perasaan yang bercampur-campur. Jujur aja, ini pertama kalinya gw ngeliat orang ML secara langsung begitu bikin gw bener-bener terangsang.

Malem itu gw gak bisa tidur. Yang ada di pikiran gw cm bayangan body ibu kontrakan gw aja. Terbesit di pikiran gw, apa jadinya kalo ternyata gw bisa lebih akrab dengan ibu kontrakan gw dan dia punya keinginan yang sama dengan gw? Gw kepikiran pingin banget gw bisa ML sama ibu kontrakan gw Tapi, ahh…mimpi aja kali gw punya pikiran kyk begini…

Semenjak kejadian tadi malem, gw jadi gak konsen apa-apa. Erangan-erangan ibu kontrakan gw itu selalu ada di pikiran gw. Dan yang paling parah lagi, sejak saat itu gw hampir tiap malem gak bisa tidur. Karena ternyata hampir tiap malem bapak kontrakan gw selalu minta jatah sama bininya.

Gw mulai pikirkan gimana caranya supaya gw bisa ngerasain juga rasanya ML sama ibu kontrakan gw. Ibu kontakan gw ini kerja, tiap pagi dianter sama suaminya, malem dijemput lagi. Tapi yang bikin gw curiga, setiap hari dia berangkat kerja jam 12 siang, dijemput lagi jam 10 malem.. Kerja apa ya kok bisa berangkat siang-siang begitu?
Akhirnya supaya gak penasaran, sekali waktu gw buntutin dia ke tempat kerjanya. Sungguh bikin gw terkejut-kejut, begitu gw buntutin dia, perjalanannya kok berakhir di suatu tempat yang sangat familier buat gw. Di situ banyak berjejer tempat-tempat massage, dan cukup terkenal di daerah selatan.
“Apa dia kerja di salah satu tempat itu ya?” pikir gw dalam hati.
Ternyata benar, dia masuk ke salah satu tempat massage yang cukup terkenal. Dan gw pernah juga masuk kesitu walaupun jarang-jarang.

15 menit berlalu…..
Untuk menghilangkan penasaran gw, gw beranikan diri gw masuk sebagai tamu.
“Selamat siang pak. Mau massage? Silahkan dipilih!” tegur sang kasir
“Mbak…kalo tadi yang baru masuk namanya siapa?
“Oo..itu ibu S****.” jawabnya
Karena gw yakin orang yang terakhir masuk itu ibu kontrakan gw, akhirnya gw bilang aja “ok de mbak, saya pilih dia ya”.
Gambling juga gw, karena kalo ternyata ibu kontrakan gw bukan kerja disitu ya gw harus rela ngeluarin duit de.
Setelah gw tunggu sekitar 10 menitan, tiba-tiba gw denger ada sapaan..”Silahkan masuk pak.”
Begitu gw tengok….ternyata benar ibu kontrakan gw yang ada di hadapan gw saat itu. Badannya yang putih itu dibalut seragamnya bener-bener bikin dia kelihatan seksi banget. Dia pun sebenernya terkaget-kaget, cuma karena saat itu di sekitar kita banyak orang, dia berusaha untuk menghilangkan keterkejutannya itu. Dan gw juga yang setengah malu-malu tapi berusaha cool aja.

Sepanjang jalan ke kamar gw cuma bisa diem gak berkata apa-apa. Begitu masuk ke dalam kamar, ibu kontrakan gw dulu yang buka pembacaraan. Walaupun masih agak kikuk
“Ibu gak nyangka ya, kok bisa ketemu di tempat ini?”
“Saya sbnrnya udah beberapa kali massage disini, tapi ya nggak nyangka juga kok ternyata ketemu ibu disini.” Dia gak tau aja kalo gw udah ngikutin dia dari rumah.
Awalnya gw risih juga mau rebahan. Untungnya ibu kontrakan gw ni orangnya suka negbanyol “Buka bajunya dong, terus rebahan, kalo begitu gimana aku mau pijitnya?” dia mulai berusaha mencairkan suasana. Akhirnya gw buka baju juga, tinggal sisain celana dalam gw. Begitu gw rebahan, ibu kontrakan gw mendekatkan mukanya ke telinga gw sambil berbisik “celananya dibuka sekalian ya, nanti kena cream lho”, sambil tangannya menarik celana dalam gw. spontan jantung gw bener-bener berdegub keras. Gak biasanya gw begini, mungkin karena gw tau banget siapa orang yang ada di samping gw saat itu.
Sambil memijit badan gw, dia berbisik lagi “jangan bilang suami saya di rumah ya, kalo kamu ketemu saya disini!” Gw cuma ngangguk aja.
Dia terus ngajak ngobrol gw sampai akhirnya suasana antara gw berdua bener-bener akrab.
Sampai di akhir bagian pemijitan, posisi gw yang terlentang, telanjang n tongkat gw udah berdiri dari tadi karena disenggol-senggol,cuma bisa diem aja. Gw masih gak berani minta pelayanan plus2 karena dia ibu kontrakan gw. Sekali lagi, dia ajak gw becanda sambil bilang “kok diem aja si? Grogi ya?”… “Aku tau kok yang kamu mau. Aku kasih spesial ya, tapi tolong tetep jaga rahasia ini jangan sampe suami saya tau di rumah ya. Dan tangannya jangan nakal ya…hehehe sambil dia senyum-senyum sama gw.
Dia ambil cream agak banyak di tangannya, mulai deh kedua tangannya memijit pelan-pelan batang kemaluan gw, sambil sekali-sekali dia mainin biji gw. Ahhhh….gw sambil merem-merem menghayati sambil ngebayangin aja waktu malem itu dia ML sama suaminya. Permainan jari-jarinya di batang kemaluan gw bener-bener gw rasakan nikmat banget. Pantes aja kalo suaminya minta jatah terus tiap malem.
Cukup lama juga dia mainkan jari-jari tangannya, sampai tiba saatnya pertahanan gw mau jebol, secara gak sengaja gw remas pantat dia….mhhhh buyar semua lahar putih meleleh di antara jari-jarinya dia. Pas gw sadar tangan gw masih nyender di pantatnya, gw yang malu-malu bilang sorry ya…. Di luar dugaan gw dia bilang “gimana rasanya? enak ya?” Gw anggunkin setuju.
“Itu baru tangannya aja lho, belum yang lainnya hehhehe…” selorohnya

Jadi kebayang lagi de teringat goyangannya dia waktu ML dengan suaminya.

Akhirnya hari itu gw sudahi dengan penuh kepuasan…puas gw tau siapa dia sebenernya, dan puas urusan bawah gw juga tersalurkan

Sebelum gw pulang sekali lagi dia ngingetin ge untuk tutup mulut di rumah “inget ya, jangan bocor di rumah. Atau gak akan dapet yang lebih enak lagi” sambil dia senyum-senyum ke gw.

Gw balik pulang ke rumah senyum-senyum sambil mikir, “Apa yang kira-kira terjadi selanjutnya?”

Incoming search terms: